Allow temen-temen… di posting kali ini aku mau bahas dikit neh tentang tips-tips membeli motor bekas.

Ehm… sebenernya aku tuh kurang gitu paham tentang motor, makanya setelah melakukan beberapa petualangan, browsing ke sana dan ke sini, sempet juga nyasar masuk ke web “fashion”… Alhasil selama 1 jam lebih yang tadinya niatan mau cari tentang motor, malah kecantol dengan gambar-gambar desain baju yang menarik dan unik- unik. Dubraaaakkkk…

Btw, anyway busway… dikarenakan motor dan fashion kagak ada hubungannya, maka mari kita kembali ke topik semula yah ^_^

Gimana sih cara milih motor bekas yang bagus, oke, dan gak nyesel deh beli nya… Apa yang harus kita lakukan? Masa sih kita harus nyewa detektif untuk cari info apakah motor itu masih bagus mulus and maknyus? Atau mungkinkah motor itu adalah motor curian??? Apa jadinya klo ternyata motor yang kita beli itu adalah motor curian?? Ohhh nooo… bisa gawat ntar. Apa kata dunia klo gue harus bulak balik masuk kantor polisi gara-gara beli motor curian??? Jangan sampe dehhhh….

Nah… untuk menyiasati hal tersebut, agar hal-hal di atas jangan sampe terjadi ama kita, berikut ini aku dapet beberapa tips dalam membeli motor bekas. Tips ini aku dapet dari berbagai sumber. Selamat menyimak yahhh…

Pertama, cek dulu harga pasaran motor yang mau kita beli. Bisa cek di koran, majalah, tv, radio, ke tetangga, atau langsung ke pabrik motornya -_-

Kedua, untuk menghindari motor curian, cek nomor rangka dan mesin motor apakah sesuai dengan STNK maupun BPKB nya??? Kalau pun sama, belum tentu loh motor tersebut asli, liat lebih teliti lagi nomornya itu bener-bener asli atau ketokan kasar? Biasanya para pencuri suka ngubah nomor rangka dan mesin dengan cara di ketok.

Bisa juga cek nomor polisi via sms. Caranya ketik Metro (spasi) nomor polisi => untuk wilayah jakarta. Terus kirim ke 1717.

Contoh : Metro B1234HJ

nanti akan menerima balasan sms sbb:

NOPOL: XXXX

JENIS: XXX > …. cc

MEREK:XXXX

WARNA: XXXXX

TAHUN:XXXX

SNTK YAD: DD-MM-YYYY

Ketiga, cek kondisi fisiknya. Misalnya body, spion, baut, knalpot, ban, dll, dsb… liat apakah ada yang retak atau pecah atau penyok. Ataukah parts nya asli atau bukan orisinil lagi…

Keempat, cek kondisi oli motor. Kenapa harus di cek, karena para pedagang sering banget menyiasati mesin motor yang rusak dengan mengisi oli mesin melebihi standart. Kalau oli mesin di isi melebihi standart, suara mesin yang tadinya berisik kayak kaleng rombeng bisa di samarkan menjadi halus bak wanita gemulai. Jiahhhh… Jadi cek lagi yah apakah tingkat ketinggian oli tidak melebihi batas maksimal garis indikator yang tertera pada stick nya. Mudeng???

Kelima, cek speedometer. Pastikan agar tidak ada retak atau bekas bongkaran.

Ke enam, coba hidupkan mesin motor apakah bisa stationer atau langsam. Soalnya kondisi pada mesin yang bagus, dapat langsam pada putaran kira-kira 1500 rpm. Pasti’in juga kalau tidak ada bunyi2 yang kasar dalam mesin.

Ke tujuh, pastikan sasis tidak bengkok. Untuk nge-cek nya gak perlu bongkar body, cukup parkir speda motor menggunakan standart tengah di jalan yang rata. Udah gitu amati tuh motor belakang dan depan dari jarak 5 meteran. Pasti’in roda depan dan belakang lurus. Udah gitu coba kendarain dengan cara zig-zag, kalau masih stabil dan kita mudah mengendalikannya, berarti sasisnya masih bagus tuh! Atau bisa juga dengan cara tekan rem sedikit mendadak, untuk memastikan motor gak sulit dikendalikan.

Ke delapan, cek perpindahan gigi. Waktu kita coba jalanin motornya, perhatikan posisi perpindahan gigi terasa sulit atau enggak. Kalau sulit, berarti kampas kopling motornya mungkin mau habis. Terus kalau kedengeran suara mendesir saat motor berjalan, mungkin gigi primernya dari motor juga mau habis.

Ke sembilan, cek kondisi kelistrikan dan lampu-lampunya. Misal lampu depan, lampu sein, lampu rem belakang, klakson, speedometer, elektrik stater motor, dll.

Ke sepuluh, pastikan tidak ada kebocoran oli atau cairan apa pun dari sela-sela mesin. Hal ini harus dilakukan setelah motor dikendarai, soalnya kalau mesin panas, oli akan encer. Kalau motornya menggunakan radiator, pastikan gak ada air radiator yang bocor. Soalnya biasanya kalau mesin sampai bocor, biasanya itu karena bekas benturan benda keras, atau karel sil antar sambungannya rusak. Tapi sebaiknya sih hindari motor-motor yang mesinnya udah bocor kalau gak mau repot ntar-ntar nye…

Nah itu kesepuluh trik dan tips dalam memilih motor bekas.

Sumber : http://blog-realita.blogspot.com/2011/10/tips-membeli-motor-bekas.html