Sebenarnya Tulisan ini aku copy ulang dari blog aku yang lama. Tadi iseng-iseng buka blog yang lama, hehehe pas baca tulisan yang ini lucu juga, makanya aku posting ulang. Met baca yah temen-temen…. ^_^

Menikah…. waooowww… denger kalimatnya aja udah bikin gimanaaa gitchu!
Xixixi wanita mana sih yang gak mau menikah? Gak mungkin ada wanita yang gak pernah menginginkan pernikahan. Klo orang bule bilang “it’s impossible” gitchu lochhhh…
Flash back bentar yah… dulu aku tuh pernah di sakiti ama cowok. Bayangin aja, udah ngomong-ngomongin pernikahan gak taunya dia malah mutusin dan nikah dengan cewek lain. Huwahahaha… itu pengalaman yang cukup seru (ceritanya sempet mau loncat dari kapal laut gitu karena patah hati)… Dubrak! Please dehhhh…
Waktu itu mikir, kayaknya gak bisa nerima cinta dari pria mana pun. Lebih baik aku sendiri dan tak usah mengenal cinta. Hiks…hiks… sedihnya…
Eittt, tunggu dulu… ternyata di balik duka yang aku rasakan itu, God bener-bener udah persiapin yang terbaik buat aku. Setelah pasca putusan itu, nangis bombay selama beberapa bulan, gak mau makan, gak mau minum, gak mau mandi (boong ding!)… Ehm, setelah pasca putusan itu, Tuhan pertemukan aku dengan dirinya. Hahahaha…
Awalnya sih gak percaya, kayaknya gak mungkin ada pria yang mau nerima gue apa adanya. Gue yang kayak gini, dengan fisik pas-pasan, rada slengekan dikit (dikit lohhh…), gak pinter dandan, gak gitu pandai masak (Klo cuma masak air dan nasi sih bisa lah), Siapa coba yang mau nerima gue apa adanya? Siapaaa???
Tapi itu lah keajaiban Tuhan. Memang jalan pikiran Tuhan gak terselami banget. Pokoke God is the best banget lah…
Setelah pertemuanku dengan “Sang Pangeran” bercelana pendek. Huwakakaka… abis pertemuan pertama dia pake celana pendek dan kaos oblong sich… Cape dehhh… Terus setelah banyak ngobrol, cerita-cerita, sharing, kayaknya kita sama-sama cocok nih.
Dan ternyata Doi juga dari awal emang udah niat serius ama diriku yang manis ini. Oughhh so sweet…
Alhasil sekarang aku lagi gencar-gencarnya untuk mempersiapkan diri menjadi seorang Istri. Rencana nikah sih tahun ini. Doakan yah teman-temanku, semoga semua berjalan lancar. Amiiiiiiinnnn…
Nah dari hasil survei, aku menemukan beberapa hal untuk menjadi seorang istri yang baik.
Apakah itu??? Eng ing eng…
Pertama, Banyak berdoa dan bersandar kepada Tuhan Yang Maha Esa. Biar Tuhan kasih kita kemampuan dan hikmat untuk menjadi seorang istri. Lah kalau gak ada Tuhan dalam rumah tangga, bisa gawat tuh… bisa perang melulu karena masing-masing gak takut dosa. Please deh…
Kedua, be yourself lah… itu udah pasti. Seorang pria gak mungkin menikahi gadis yang tidak dikenali nya. Jangan sampai setelah nikah, dia melihat kita seperti orang lain. No no no… jangan pernah lakukan itu yah! Jadi lah dirimu sendiri. Dengan apa adanya kamu… semua kekurangan dan kelebihan kamu, jangan di tutup-tutupi. Kalau ada kekurangan yang bisa kamu ubah, ubah lah… tapi jangan juga berpura-pura berubah. Kalau memang belum bisa berubah, akuilah di depan pasangan kamu klo kamu emang belum mampu berubah, tapi mau belajar untuk bisa berubah. Geeettttooooo….
Ke tiga, kenali siapa calon suami kita itu. Bisa gak kita terima dia apa adanya. Jangan hanya dia aja yang bisa terima kita apa adanya… harus ada timbal balik dong. Namanya nanti bakal sehidup semati. Kenali apa kelebihannya, apa kekurangannya, apa yang dia sukai, apa yang tidak dia sukai, kalau perlu cari tau makanan kesukaan dia, warna favorit dia, jenis musik kesukaan dia, hobby dia, dll, dsb, dst… Kalau kamu merasa bisa menerima dia apa adanya, selamat kita sudah melewati tahapan-tahapan dalam menjadi seorang istri.
Ke empat, Kata orang sih cowok itu paling seneng di manja dalam soal perut. Nah, mulai belajar masak (Bagi yang gak bisa masak seperti diri kyuuu). Kenali resep-resep di internet. Browsing di internet, tanya sama tetangga, temen, orangtua, nenek-nenek, para penjual makanan… Jangan malu bertanya dan jangan takut untuk praktek. Ayooo semangaaaaattt !!! Kita para wanita pasti bisa menjadi koki kebangga suami. Cemangaaaadddd…. Kalau perlu sebelum masak, kita pemanasan dulu. Renggangkan otot-otot tangan dan leher. Goyang ke kiri dan ke kanan… tariiiikkk maaaaangggg…. (ni ngomongin apa’an sih???)
Ke lima, Hehehe jadi malu bahasnya… Ehm, kata orang juga nih ya, selain perut… cowok juga senang di manja di tempat tidur. Hehehe… untuk yang satu ini, silahkan anda cari-cari tau di internet yah. Inget, sebelum nikah, cukup pelajari teorinya aja , jangan di praktekin. Bisa gawaaatt ntarrr… Kasian ama babe dan emak, capek-capek besarin kita, malah kita kecewain. Inget… Jadilah wanita-wanita terhormat! Artinya, jangan sembarangan kasih mahkota kesucian kita kepada sembarang lelaki. Terus gimana dong bagi yang udah gak perawan?? Apakah cewek itu disebut bukan wanita terhormat??? Ooohhh tidak begitu juga… bagi yang udah telanjur, jangan berkecil hati… masih bisa menjadi wanita terhormat, dengan cara berubah dan bertobat (gak gonta ganti bobo dengan cowok yang berbeda gitchuuu)! Jujur ama pasangan kalau emang udah gak suci lagi. Kejujuran sangat penting dalam membangun bahtera rumah tangga.
Nah yang terakhir neh Kebanyakan para suami istri lupa dengan yang satu ini karena terlalu asik kerja, ngejar karir, atau mungkin sangking jenuhnya jadi gak kepikiran lagi buat yang satu ini. Apakah itu??? KOMUNIKASI. Teruslah berkomunikasi. Uraikan isi hatimu kepada pasanganmu. Jangan takut dia marah atau tersinggung. Berikan pujian-pujian yang tulus, kata-kata sanjungan. Hormati suami kita, maka suami kita pasti akan menghormati kita juga. Jujur dan terbuka dalam segala hal. Inget yah…. dalam segala halll !!! Lah kalau udah nikah aja, main buka-buka’an udah boleh kok, terus apa lagi yang harus di tutup-tutupi? Kenapa lagi harus malu untuk jujur dan terbuka?? Kalau perlu adakan jalan-jalan bersama di tempat-tempat romantis. Cari suasana baru, supaya hidup jadi lebih bergairah…

Buat temen-temen kalau ada yang mau nambahin atau mengoreksi tulisan ini, wahhhh aku senang sekali menerima kritikan-kritikan tersebut. Hehehe… dan semoga tulisan ini bisa bermanfaat yah… Merdeka!!!!