Kenapa semua orang merasa bahwa hidupnya paling merana sedunia yah? Ada banyak orang yang sepertinya menyalahkan ruang dan waktu… meratapi nasib dan akhirnya hanya stak nasi sampai di situ saja. Diam dan tidak berbuat apa-apa.

Aku tidak mau menjadi orang yang seperti itu. Dulu mungkin aku seperti itu… Terlalu lebai… mendramatisir keadaan, merasa diri patut dikasihani dan tidak ada yang peduli dengan perasaan hati. Jiahhhh… Cape ajahhhh…

So what gitu??? Apa dengan meratapi nasib, stress dan merasa tertekan dapat merubah keadaan? The answer is no!  So, apa dong yang bisa kita lakukan kalau sedang mengalami masalah? Udah usaha, pontang panting sampai jungkir balik tapi tetap tidak ada jalan keluar. Ya udah… banyak-banyak aja lah berdoa sambil menunggu jawaban Tuhan sambil mengucap syukur.

Inget, mengucap syukur, bukannya bersungut-sungut dan menyalahkan keadaan. Loh, kok gitu? paling enggak kalau kita sungut-sungut dan marah kita kan bisa sedikit lega karena udah melampiaskan isi hati… Gimana sih ini yang nulis… error… ngomong gampang prakteknya yang susah bossss…

Ntu tuh… yang ngomong kayak gitu tuh udah di bisikin ama malaikat bertanduk tuh… Emang sih ngomong gampang banget… Makanya jadi psikolog, enak… kerjanya tinggal ngomong udah gitu dapet duit lagi…

But, yang aku tau… kalau kita sungut-sungut, itu seperti kita tidak percaya dengan kuasa Tuhan. Mungkin itu juga sebabnya kali yah jawaban Tuhan kayaknya tidak kita terima…

Lagian, semua orang tuh punya kisah nya masiang-masing. Punya kesedihan masing-masing, dan juga punya kebahagiaan masing-masing…. Jadi please deh… Stop! Jangan lebay… Kalau mau sedih ya sedih aja… kalau mau susah ya susah aja… tapi cukup untuk sehari. Kesusahan sehari cukup untuk sehari. Ungkit masa lalu juga percuma… nambah penyakit. Merasa paling banyak berkorban juga percuma… tidak ada gunanya… kalau pengorbanan yang ada harus di ungkit-ungkit, mending tidak usah berkorban sama sekali. Jadi cukup! Stop mengeluh… Jalani aja hidup ini sepositif yang kita bisa.

Talk less do more… terlalu grabak grubuk hasilnya belum tentu maksimal. Malah bisa saja nanti mendatangkan masalah yang baru.

Hhhhh… aku rasa tulisan ini bukan hanya di peruntukkan untuk para pembaca saja, tetapi juga untuk penulis itu sendiri.  Hari ini, aku punya 100 alasan untuk marah, untuk membenci, untuk bersungut-sungut…  Tetapi saat aku berdiam diri di kamar, merenung dan memikirkan tentang hidupku dan DIA yang ESA, aku tau bahwa sesungguhnya aku punya lebih dari sejuta alasan untuk tersenyum dan menjalani hidup dengan positif.

Adikku pernah bilang, semua situasi Tuhan ijinkan terjadi untuk membentuk karakter kita… Yah itu betul… semakin banyak ujian hidup yang kita hadapi, karakter kita akan terbentuk semakin dewasa lagi.

Semoga kita semua dapat melewati semua ujian hidup dengan pikiran positif dan hati yang mengucap syukur. Amiiiinnnn…

Iklan